Thursday, 17 March 2011

ya ukhti - wahai saudara perempuanku -



ukhtie,

Ku layangkan warkah ini tatkala diriku merasakan kita semakin mundur dari dakwah, semakin negatif dalam iman.. semakin pasif dalam hibernasi kerana putaran gerak kerja yang meletihkan...

ukhtie,

Wa kazalika jaa'lanakum UMMATAN wasotan litakuunu SYUHADAa a'lannas, wa yakuunar rasuulu a'laikum syaheeda.. Dan kami jadikan kamu umat pertengahan untuk menjadi saksi kepada manusia, dan rasul menjadi saksi kepadamu.. 

"Umat pertengahan yang dimaksudkan dalam ayat ini menghebahkan kepada diriku dan dirimu, bahwa kita adalah umat perantara yang harus menyaksikan kebenaran kepada manusia seluruhnya, sebagai tanda terima kasih kepada golongan terdahulu yang telah menyampaikan islam kepada kita.. Ayat ini menegaskan tentang tuntutan syahadatul haq, daripada diriku dan dirimu agar kita dapat terlepas dari dipikulkan dosa-dosa mereka yang tidak mahu mengesakan ALLAH dalam kehidupan..

ukhtie, 

Perjalanan yang bakal kau tempuh ini panjang, jangan sekali enti berputus asa dari rahmat ALLAH.. Rasulullah pernah berpesan, "Jika di tanganmu ada sebutir biji benih, dan hari kiamat akan berlaku esok hari, maka tanamkan biji benih itu.." Kata-kata ini mengulas maknanya yang jelas.. kita harus berusaha walau dengan sebanyak mana jua harapan yang ada. Gunakan tenagamu untuk melunaskan syahadatul haq ini sebaik mungkin, walaupun esok kiamat bakal menjelang..

ukhtie,

Ana kagum pada ikrarmu yang dahulu, semangatmu, yang ALLAHuakbar..mantap! Walaupun kita meragui kemampuan diri pada awalnya, tapi kita tidak cepat melatahi keadaan. Enti yakinkan enti mampu dan akan terus mampu mengikut arusnya. Enti yakin jika sekali enti melangkahkan sederap kakimu ke dalamnya, pasti enti akan memanggil dirimu untuk bersama-sama berjalan. Masakan tidak, enti telah mengimani bahawa jaulah ini lumayan, nilaian imanmu mencongak, ganjaran cintaNYA pasti berbaloi.. Enti rindu, dan kerinduan itu menolakmu untuk bergerak mengikuti.. Bergerak, dan terus bergerak.. memutar langkah dan derap sepatu pada destinasi cinta Ilahi.. enti izinkan arusnya membawa lari dirimu membatasi qudrah.. enti sedar akan kehangatan cintaNYA menular ke seluruh sendi dan darah..enti biar ia mengalir sederas semangat moyang-moyang kita yang telah menempah tempat mereka di syurga abadi..........

Ana tahu enti bersungut merindui bila lagi kita dapat menyusuri jalan itu bersama..berpegangan tangan sambil melantun ayat suci dan berterbangan bagai kupu-kupu yang bersinar dalam tebaran bendera agung yang menyaluti tubuh.. seperti dulu, iya..sesungguhnya ana juga tidak mahu menipu diri sendiri, ana juga merindui saat itu..rindu amat.. ana sangat bersyukur kerana ALLAH menggerakkan hatimu dan jari-jemarimu untuk bertanya khabar.. ana nampak sinar matamu setiap kali enti mengirimkan berita, kulirikkan manis senyumku padamu dalam doa dan kerdipan mataku..Namun tika ini, ana terpaksa menyusun dengan penuh sopan dan tanpa terburu-buru, sepuluh jariku..kerana ana telah beralasan pada batasan waktu dan ketika ini, kita harus cekal sendiri! Kita harus 
cuba melaksanakan tuntutan iman berjauhan sementara waktu.. pasti, ALLAH Maha Agung tidak silap merencanakan ianya berlaku..kerana tanpa kebersamaan kita sekarang, kita belajar hidup sendiri..menyulam hari dalam munajat pada ALLAH.. bukankah itu yang lebih baik?

ukhtie,

Khaulah pejuang agung, pergerakannya sendiri, catalystnya pada iman, hafazannya ayatul Quran.. ummahat kita saiyadatul Aisyahul Humaira, saiyadatul Fateemah, saiyadatul Khadijah..mereka juga serupa kita, merasai lemah apabila iman mula yanquz.. tapi mereka membatasi ruduman iman dengan qiyamullail dan taqarrub bilLLAH..Ijlis Bina Wa Nukminus Saah!Usah enti lupai laungan semangat dari ashab terdahulu, yang mengingatkan kita agar tidak menyusur jalan ini seorang diri. Enti tahu bukan, serigala bergerombolan mahu mengkaburi mata kita daripada jalan ini.. syaitan menyuruh kita memilih antara toriiqul hawa' dari toriqul syariah..Maka beruntunglah mereka yang memilih toriqu- syariah, kerana mereka senantiasa dalam rahmat dan naungan kasih ALLAH..Ana meyakini wahai ukhtie, sabarmu itu pasti diganjari ALLAH dengan ketenangan, sakinah dalam perjuangan dan hulwah keimanan..banyak lagi yang harus enti 
cubalangsaikan.. enti harus meneruskan mujahadah ini agar aqidah yang diiqrarkan benar, ibadah yang dilakukan sahih.. Jerih payahmu meniti hari memikul beban daie'yah dihitung ALLAH.. malaikat raqib atid menjadi saksi..ketahuilah, bahawa enti tidak keseorangan dalam pelayaran ini, seluruh isi langit, bumi dan segala yang berada di antara keduanya, bersamamu.. kerana dakwah ini adalah kurniaan ALLAH, ia lembut menolak ke kiri dan ke kanan, ke atas dan ke bawah..mengikut fitrahmu..
Subhanallah …tak terkata…moga Allah tetapkan hati ini pd jalan ini…sungguh dugaan menanti saban hari dan masa..my Dear Allah, I believe in YOU whatever happens it is just YOUR way to make me strong… ‘solehah women smile in times of troubles, gather strength from doa, and grow braver by istighfar and solat’

Jazakallah kheir..

1 comment:

  1. tak nampak lah ukhti..
    kecil sangat tulisannya..

    ReplyDelete

Your comments here