Tuesday, 12 July 2016

Rezeki itu milikmu... Tenang-tenangkanlah hatimu

 Imam Hasan Basri ditanya tentang rahsia zuhudnya..

Ia menjawab:
"Aku tahu rezekiku tidak akan diambil orang lain,
kerana itulah hati-ku selalu tenang...

"Aku tahu amal perbuatanku tidak akan dapat
ditunaikan orang lain,
kerana itulah aku sibuk mengerjakannya..

"Aku tahu ALLAH mengawasiku,
kerana itulah aku selalu merasa malu bila
dia melihatku dalam keadaan maksiat...

"Aku tahu kematian itu sudah menungguku,
kerana itulah aku selalu menambah bekal untuk
pertemuanku dengan ALLAH.

Saturday, 12 March 2016

Tahniah AJK SMSA 16/17

Tahniah  buat sahabat-sahabat yang menerima amanah baru dalam SMSA ( Sheffield Malaysian Student Association). Semoga manifesto-manifesto tersebut berjaya dimanifestasi dalam gerak kerja anda in sya Allah...

Tentunya ada pengertian yang lebih besar dari sekadar jawatan yang diterima. Itulah yang namanya pengalaman yang nanti kita berpenat lelah, merasa kekecewaan dan  pengorbanan. Tapi, manisnya itu tetap akan ada.

Kita mengasakan dan mencita-citakan mahasiswa yang bagus jati dirinya, kuat semangatnya dan kental peribadinya. Maka disini kita mulakan kembara baru. Inilah ekspedisi kita meneroka pentas baru, mengoles celoreng semangat dan mencari butir-butir hikmah.

Make us proud :)

#goSMSA #goUSIC  #duaduadihati #SMSAUSICbergabungmeletup

ps : "kita" as in, even though I am not part of SMSA committee, i would like you guys to know you have my full support. My involvement as a USIC committee can be seen as an effort to achieve our "internationalisation" aim. It is like SMSA-member-who-run-in-an-international-society kind of thing :p

Tuesday, 17 November 2015

Pertemuan dengan gadis jepun di Prayer Room

Saya membuka laman web Al-Huda Islamic Centre untuk melihat jadual waktu solat pada hari ini. Asar pukul 4.09 petang. Musim luruh di Sheffield kini berada di akhir fasanya, dan musim sejuk bakal hadir beberapa hari lagi.

Saya bergegas ke "prayer room" di Student Union bagi menunaikan solat maghrib. Sesampai sahaja di sana saya terlihat seorang gadis Asia duduk di atas kerusi di dalam prayer room tersebut. 

Dari rupanya, saya mengagak mungkin dia gadis berbangsa cina.

"I know one word. Arigatou gozaimas!" kata salah seorang wanita yang berada di dalam bilik tersebut. Gadis itu tesenyum lebar.

"Are you from Japan?" Saya bertanya pada dia.

"Yes" 

"Wow. This girl here, we call her Sushi because she knows japanese" Saya berkata padanya sambil menunjukkan kearah Sushi. Nampaknya Sushi kembang 2 kali ganda dari saiz tubuhnya. 

"Really?"

"Yeah, she once sang one japanese song to us"

Kami gelak bersama. Saya bersedia mengambil wudu' dan membiarkan dia disitu.

Usai sahaja mengambil wudu', lantas gadis jepun itu berkata "This is interesting. Everyone here go and wash themselves"

Saya tersenyum lebar. Dia kelihatan sangat teruja dengan ritual para muslimah di bilik itu. 

Saya menggunakan peluang yang ada untuk mencambahkan topik perbualan kami petang itu.

"Yes. Before we pray, we need to wash ourselves as a symbol to purify our physical and spiritual" Saya melemparkan senyuman mesra kepadanya

"I have never seen people doing this. Is there meaning about this direction" katanya lagi sambil menunjukkan kearah kiblat. 

"Yes, do you know mecca?"

"Yes"

"Do you know kaaba? the black box?"

"No"

"Well, when we pray we need to face the kaaba. However we are not worshipping the Kaaba." Saya berhenti sebentar untuk melihat responnya.

"Owh, right."

"It is a symbol of unity among muslims. So where ever someone wants to pray, he need to ensure he is facing the kaaba as best as he can. But if he could not, it is fine. This is to show that all muslims are united" Saya menyambung lagi.

"I see"

"Do you want to see the picture of Kaaba?" 

"Yes"

Saya segera mencari gambar Ka'bah versi 360 darjah lalu menunjukkan gambar Ka'bah itu kepadanya.

"Wow it is beautiful"

Saya tersenyum melihat reaksinya.

"Do you see the people here?" Saya bertanya sambil menunjuk kearah jemaah haji yang sedang menunaikan tawaf.

"Yes"

"They are doing pilgrimage. Do you know what that is?"

"No"

"Basically we will come here to walk around the kaaba 7 times"

"Right."

"This place is the most spiritual place in the world" 

Dia meminta diri tidak lama kemudian setelah rakannya selesai solat.

Pengalaman ini walaupun sebentar sangat memberi makna yang signifikan bagi saya secara peribadi.

Walaupun saya agak menyesal kerana tidak cukup bijak dalam mempersembahkan agama islam kepada gadis tersebut, saya berharap sangat dari perbualan tadi dapat sedikit sebanyak membuat dia terdetik untuk mengetahui lebih lanjut tentang Islam.

Saya amat berharap selepas ini akan ada lagi peluang-peluang lain untuk bercerita tentang Islam. Mempersembahan agama Muhammad ini.

Saya masih ingat lagi cita-cita yang disemat dalam diri sewaktu di Malaysia, bahawa saya ingin menjadi duta kecil Islam.

Doakan saya dan sahabat-sahabat muslim yang lain dapat menggunakan segala peluang yang ada untuk sebaik mungkin berdakwah kepada non-muslim di Tanah Inggeris ini.

Allahumma faqqihna fiddeen.

NB
17 November 2015


Tuesday, 1 September 2015

#terbangtanpasayap

Bismillah...

In sya Allah saya akan memulakan siri penulisan ala-ala travelog bermula dengan blog ini.

Sebenarnya sudah sekian lama saya memendam hasrat untuk membukukan ulisan saya. Jadi saya Berdoa kepada Allah supaya memberi kemudahan dan melapangkan urusan saya. Tujuan saya tidak lain hanyalah untuk berkongsi beberapa ibrah yang saya kutip disepanjang perjalan saya bermula dari alam persekolahan hinggalah ke negara eropah.

Semoga para pembaca yang dirahmati Allah dapat memberikan sedikit saranan dan nasihat buat saya yang baru berjinak-jinak dalam dunia penulisan.

Kalau tiada aral melintang, saya merancang untuk menerbitkan buku tulisan saya pada akhir tahun 2016 atau 2018 bergantung kepada sebanyak mana saya mampu menulis.

Saya juga berhasrat untuk berkongsi sedikit tips-tips buat adik-adik yang ingin sirius dalam bidang akademik mereka dan dalam masa yang sama tidak mahu mengkesampingkan peluang yang ada untuk menambah ilmu dan amal.

In sya Allah...

Semoga hasrat saya ini diberkati dan diperkenankan oleh Allah swt

sehingga bertemu di entri akan datang

Assalamualaikum wbt.

Wednesday, 8 July 2015

Jangan Biar Anak Perempuan Buat Semua?

Bismillah..

Hari ini saya terpanggil untuk mengulas satu isu yang dibangkitkan oleh satu page di Facebook. Malangnya saya sudah terlupa page berkenaan, jadi saya tidak dapat menyertakan link asal post berkenaan.

Secara umumnya, post itu bertemakan seputar didikan anak perempuan. Walaupun isinya lebih kenapa didikan anak lelaki.

Antara yang menarik dan membuat saya terfikir adalah 'Jangan biar anak lelaki lebih perempuan dari perempuan, dan anak perempuan lebih lelaki dari lelaki'

Hal ini saya kira ada benarnya.

Bila saya imbas kembali senario di kebanyakan rumah-rumah kita, majoriti anak perempuan boleh menguruskan hampir semua urusan rumah-rumah. Dari menyapu sampah, membersihkan tingkap, memasak, susun atur perabot bahkan mungkin ada beberapa anak perempuan yang lebih "advance" lagi yang pandai ilmu-ilmu asas pertukangan, berkebun dan pendawaian.

Tidak pelik bukan?

Baiklah, mari kita tengok pula anak-anak lelaki di rumah.

Apa yang mereka lakukan? Adakah mereka membantu tugas-tugas mudah seperti mengangkat kain di jemuran atau membasuh pinggan?

Ahhh... Ini kerja orang perempuan

Benar. Tapi apa pula kerja orang laki-laki?

Saya cuba mencari sebab kenapa timbulnya budaya anak perempuan yang bertanggungjawab ke atas urusan rumah tangga sejak turun temurun, tanpa mengira sebarang peradaban dan tempat.

Lalu saya terfikirkan satu jawapan.

Iaitulah, anak lelaki pada zaman dahulu terlibat dalam aktviti-ativiti berbentuk "outdoor". Lihat sahaja filem dahulu seperti Nujum Pak Belalang dan lain-lain. Kita dapat lihat anak lelaki memenuhi jadual harian mereka setiap hari dengan perkara-perkara berbentuk luar rumah.

Anak lelaki zaman dahulu, agenda harian mereka termasuk skil-skil kemandirian hidup. Mereka belajar cara-cara memikat burung, belajar menebang pokok, belajar menangguk ikan mahupun mencandat sotong. Skil-skil "survival" ini secara tidak langsung menanamkan dalam diri anak lelaki tersebut rasa kerbertanggungjawaban terhadap kaum perempuan di rumah-rumah mereka.

Mentaliti yang ada dalam diri mereka adalah, "Jika bukan orang laki-laki yang mencari rezeki, bagaimana mahu menyara anak bini". Dan mentaliti sebegini telah tertanam sejak mereka kecil. Anak laki-laki harus kuat. Harus mampu membuat kerja-kerja. Jikalau tidak menebang pokok, pergilah mencari kayu api. Nanti tidak berasap jadinya dapur hari ini.

Justeru, tidak hairanlah anak-anak perempuan mengambil tugas menguruskan hal-hal di rumah. Di saat anak lelaki kebanyakannya terlibat dengan aktiviti-aktiviti mereka di luar rumah.


Apa beza hari ini?

Ingin saya jelaskan awal-awal ini hanyalah sekadar pendapat peribadi berdasarkan pemerhatian saya. Saya tidak nafikan ada sesetengah rumah tidak begini. Saya tidak men"generalisasi" cuma cuba untuk mengkaji yang majoriti.

Kita lihat pada hari ini anak perempuan lebih matang dalam menguruskan kehidupan mereka. Mereka sudah punya rasa bertanggungjawab untuk membantu menguruskan rumah tangga. Sebaliknya, disebabkan keadaan masyarakat kita yang sudah jarang-jarang keluar rumah, maka anak lelaki sudah tidak lagi terlibat dengan aktiviti-aktiviti yang menanamkan rasa tanggungjawab untuk bersama-sama menjaga keluarga.

Anak lelaki dibiarkan berada didalam bilik bermain komputer mahupun telefon pintar yang membodokan manusia (smartphone, dumbpeople). Mereka sudah tidak ada aktiviti yang boleh membuatkan mereka berfikir dan bertindak sebagai "gentlemen".

Adakah mereka belajar ilmu-ilmu asas seperti pendawaian, pertukangan dan berkebun? Mungkin ada, tetapi jarang-jarang dapat kita jumpa.

Lalu, aktiviti manakah yang tinggal buat anak-anak lelaki menanamkan rasa tanggungjawab mereka terhadap keluarga sedari kecil?

Bahkan untuk menebang pokok juga dilakukan adik perempuan dan kakak-kakak mereka. (berdasarkan kisah benar... Oh termasuk buang sampah).


Ada sesetengah anak lelaki yang bagus dan terlibat dalam aktiviti-aktiviti kemasyarakatan seperti membantu di masjid dan surau mahupun JKKK. Inilah anatara sikap terpuji yang saya lihat masih ada dalam generasi anak muda lelaki. Cuma, kalau mahu melihat mereka membantu di dapur sendiri itu payah sekali. Bukankah rumah itu tanggungjawab bersama.

Ada juga anak lelaki yang sibuk mendalami ilmu agama. Tetapi agama itukan adalah melalui pembuktian. Bagaimana agama boleh menjadikan seorang lelaki "malu" atau "malas" untuk berada di dapur? Tanamkan dalam diri anak-anak bahawa ini semua adalah common sense. Supaya mereka tidak rasa "pelik".

Kesimpulannya

Bukan niat saya untuk membuat anak-anak perempuan "kurang" bekerja tetapi saya ingin melihat anak-anak lelaki ada mentaliti bahawa "rumah ini rumah kita". Saya percaya sikap ini akan mencambahkan "accountability" atau sikap kebertanggung jawaban dalam diri mereka.

Benarkan anak-anak lelaki membantu didapur, menyapu sampah dan sebagainya. Sehari satu "kerja" pun sudah cukup bagus. Jangan biarkan mereka menjadi "Tuan Besar" atau "Boss". Biar mereka merasa bagaimana menguruskan rumah tangga. Biar mereka rasa bertanggungjawab pada keluarga. Mulakan dengan perkara remeh temeh seperti bersama-sama mengemas rumah. Kemudian teruskan dengan perkara-perkara yang lebih besar. Seiringan.

Saya yakin anak perempuan kebanyakannya tidak kisah jika mereka harus melakukan semua kerja rumah kerana bagi mereka itu urusan yang mudah.

Charity begins at home.

Walaupun cadangan saya ini terlalu remeh, tetapi saya kira perkara-perkara kecil sebegini boleh menghasilkan impak yang besar dalam jati diri anak muda lelaki.

Sekian

Maafkan kesilapan saya dalam memberi pandangan.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.









Friday, 26 June 2015

Andainya

Andainya benar

Biar Dia beri petunjuk

Pasrah dan redha

Kerana kau katakan

Semuanya kerana agama

Tapi andainya bukan

Biarkan ia pergi

Bolehjadi engkau menyukai sesuatu padahal ia tidak baik bagimu.  Bolehjadi engkau membenci sesuatu padahal ia baik bagimu

Wednesday, 10 June 2015

Mawi'zah Fajar

Hi 🍁 Mawi'zah Fajar 🍁

~Empat Permasalahan dan Solusinya~

• 1. Jika anda diuji dengan Syahwat dan Hawa Nafsu.
Periksalah SOLAT anda.

ﻓَﺨَﻠَﻒَ ﻣِﻦْ ﺑَﻌْﺪِﻫِﻢ
ْ ﺧَﻠْﻒٌ ﺃَﺿَﺎﻋُﻮﺍ ﺍﻟﺼَّﻼَﺓَ ﻭَﺍﺗَّﺒَﻌُﻮﺍ ﺍﻟﺸَّﻬَﻮَﺍﺕِ ۖ ﻓَﺴَﻮْﻑَ ﻳَﻠْﻘَﻮْﻥَ ﻏَﻴًّﺎ
"Maka datang sesudah mereka suatu keturunan(generasi) yang mereka telah melalaikan solat dan memperturutkan syahwat hawa nafsunya. Mereka akan tersesat."
[QS Maryam: 59]

• 2. Jika anda merasa Keras Hati, berperangai dengan Akhlak yang Buruk, Kehidupan yang Susah dan Sengsara serta Tidak ada Kemudahan.
Periksalah HUBUNGANMU dengan IBUMU dan BAKTIMU kepadanya.

وَبَرًّا بِوَالِدَتِي وَلَمْ يَجْعَلْنِي جَبَّارًا شَقِيا

"Dan (Dia jadikan aku) berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka(penderhaka)"
[QS. Maryam: 32]

• 3. Jika anda merasa Depresi, Tertekan dan Kesempitan dalam Hidup.
Periksalah Interaksimu dengan ALQURAN.

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكا

"Dan barangsiapa berpaling dari peringatanKu (Al-Qur'an- berdzikir), maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit... "
[QS. Thaha:124]

•4. Jika anda merasa Kurang Tegar dan Teguh di atas Kebenaran dan gangguan kegelisahan.
Maka periksalah bagaimana Pelaksanaanmu terhadap NASIHAT dan MAUIDZAH yang engkau dengar.

وَلَوْ أَنَّهُمْ فَعَلُواْ مَا يُوعَظُونَ بِهِ لَكَانَ خَيْراً لَّهُمْ وَأَشَدَّ تَثْبِيتا

"...Dan sesungguhnya kalau mereka melaksanakan pengajaran yang diberikan kepada mereka, tentulah hal yang demikian itu lebih baik bagi mereka dan lebih meneguhkan (Iman mereka)”
[QS. Annisa: 66]

Semoga Bermanfaat

#copypaste #whatsapp