Friday, 18 April 2014

Cerita Balik Kampung

Perjalanan pulang ke Rawang hari ini jika dihitung lebih lama berbanding sebelum-sebelum ini. Alhamdulillah Allah detikkan dalam hati untuk membawa kudapan " Aku Melayu Di Kota Inggeris" yang dipinjamkan dari seorang pensyarah di kolej. 

Sudah lama buku itu bertukar tangan tetapi baru hari ini sempat dibaca, jikapun tidak sempat dihadam isi yang ingin disampaikan oleh Muhaimin Sulam. 

Lama berada dalam komuter dan tidak sekejap menunggu pertukaran komuter di KL Sentral. Sesekali mata menatap papan digital yang sepatutnya memaprkan masa ketibaan komuter.

Gelap.

Tidak ada sebarang abjad mahupun angka yang terpapar. Seingat saya, semenjak mula-mula berulang alik ke Shah Alam dengan komuter Jun tahun lepas begitu juga keadaannya.

Saya sedikit hairan memandangkan KL Sentral dan Komuter bukanlah nama kecil di Malaysia. Saya kira jika di stesen-stesen lain boleh berfungsi, sepatutnya di KL Sentral lebih-lebih perlu untuk berfungsi.

Membaca travelog tidak sama 'feel'nya dengan membaca novel-novel fiksyen. Bagi saya. Kerana travelog bermakna ia adalah catatan peribadi yang realiti oleh penulis. Bukan khayalan mahupun episod-episod imaginasi.

Membaca genre ini bermakna kita membiarkan diri untuk larut dalam dunia penulis. Cuba memahami sisi pandang dan sistem nilai yang cuba diketengahkan. Pengalaman setengah dekad penulis dimuntahkan sedikit, pastinya tidak semua, dalam naskhah kecil ini.

Buku ini lalu ditutup. Komputer riba pula dibuka.

Mencari-cari dalam koleksi video yang di download di makmal komputer Akasia. Terjumpa video ustaz Hasrizal tentang tafsir urah Al-Kahfi berkaitan kisah Dzulqarnain.

Menarik!

Menarik sekali olahan Ustaz Hasrizal yang cukup terkenal dengan sisi pandangnya yang sedikit berbeza dari pemikiran-pemikiran 'mainstream' tentang sesuatu perkara. Begitu analitikal dan kritikal!

Ustaz Hasrizal selalu berjaya menarik minat saya terhadap elaborasi apa yang ingin disampaikan beliau. Beliau adalah antara penulis kegemaran saya kerana gaya penulisan yang natural dan realistik dan kadangkala tajam dan sentap.

Akhirnya saya tiba juga di Rawang. Terdetik untuk mengambil bas sahaja untuk sampai ke Kampung Melayu, tetapi memandangkan hari yang agak panas, saya hubungi juga bonda.Cantik sekali aturan Allah, kakak saya kebetulan sedang menghadiri seminar. Jadi juga saya mengambil bas.

Perjalanan yang biasa, tetapi cuba mengambil ibrah agar tidak kelihatan biasa-biasa.

Hidupnya seorang manusia dengan penuh luar biasa, maka kita tidak ayak menjadi yang biasa-biasa. Kena pandai mencari ke'luar biasa'an.

Kaki melangkah masuk kerumah lalu segera mendapatkan bonda tercinta. Disalami tangan bonda yang sudah beberapa minggu tidak disapa. Ada sahabat yang bertanya " tidak ada exam kah?"

Senyum.

Wednesday, 2 April 2014

Ibrah dari kisah nabi Musa dan Khidir

Satu hari, Dr Ala’ Hilat berkongsi akan satu kisah menarik.

Kisah itu kisah biasa. Aku pun awal-awal mendengar maudu’nya, rasa kurang berminat. Kisah seorang lelaki soleh yang biasanya orang panggil dengan panggilan Khidir, dengan Nabi Allah Musa. Ya, mungkin ramai akan menarik muka terlebih dahulu. “Ala, dah tahu.” Sebab aku juga begitu.

Tetapi Dr Ala’ Hilat berkata:

“Al-Quran bukan buku sejarah. Al-Quran bukan buku fizik mahupun kimia. Al-Quran adalah Kitab Hidayah. Petunjuk buat yang memerhati dan membuka hati. Maka kisah Khidir dan Musa bukanlah kisah tarikhi(sejarah), tetapi adalah petunjuk, penenang hati daripada Allah SWT.”

Ketika itu aku diam dan mula memandang wajah guru kesayanganku itu.

Menanti apakah yang menarik yang akan disampaikan olehnya. Sebab Dr Ala’ memang terkenal dengan manusia yang mampu menggugah jiwa manusia yang lain.

Sepintas kisah Khidir, menandakan bukan itu perhatian utamanya

Dr Ala’ tidak panjang menceritakan kisah Khidir dan Musa. Dia sekadar mengeluarkan point penting. Katanya ada enam point penting, tetapi dikeluarkan tiga point terlebih dahulu. Dr Ala’ kata, tiga point yang hendak dikeluarkan ini adalah perjalanan Khidir dan Musa.

1 – Khidir membocorkan perahu milik seorang miskin, yang digunakan oleh mereka berdua untuk merentas sungai.

“Lalu berjalanlah keduanya(Khidir dan Musa) sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, kemudian dia(Khidir) membocorkannya.” Surah Al-Kahfi ayat 71.

2 – Khidir membunuh seorang anak kecil.

“Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu ia membunuhnya.” Surah Al-Kahfi 74.

3 – Khidir menegakkan sebuah dinding yang hampir roboh.

“kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka dia(Khidir) menegakkan dinding itu.” Surah Al-Kahfi ayat 77.

Dan Dr Ala’ memberitahu betapa Musa AS, dalam setiap perlakuan itu, menimbulkan pertanyaan. Sedangkan, perjanjian yang dipersetujui mereka di awal perjalanan adalah, Musa tidak akan bertanya apa-apa.

Kemudian Dr Ala’ menceritakan juga hikmah-hikmah mengapa Khidir melakukan semua itu. Dan semua itu terdapat di dalam Al-Quran pada ayat 79-82 Surah Al-Kahfi. Dibocorkan perahu, kerana hendak menyelamatkan perahu itu daripada raja zalim yang suka merampas perahu-perahu yang baik. Dibunuh anak itu, kerana anak itu akan membesar dan menyesatkan kedua ibu bapanya. Dibina semula dinding, kerana di situ terdapat harta untuk dua anak yatim yang tinggal di negeri itu. Dibina semula untuk melindungi harta mereka, agar nanti kala mereka dewasa, mereka akan mendapatkannya.

Laju sahaja Dr Ala’ menceritakan semua itu.

Seakan-akan, bukan itu maudu’ utamanya.

Dan sampai setakat ini, aku masih tidak nampak, apa yang menariknya?

Tiga point yang ditinggal.

Pada titik inilah, Dr Ala’ bertanya kepada kelas:

“Apakah tujuan utama Allah SWT apabila Dia menceritakan kita kisah ini?”

Seorang pelajar menjawab –“Kebijaksanaan Khidir?”

Dr Ala’ menggeleng. “Tetapi bagus kamu utarakan jawapan itu.”

Seorang pelajar menjawab –“Bagaimana Allah memberikan pengajaran kepada Musa?”

Dr Ala’ menggeleng. “Musa telah mati.”

Kelas diam. Aku diam juga. Sebab aku tidak pasti hendak menjawab apa.

“Apakah benar Khidir itu bijaksana? Atau sebenarnya dia tidak mempunyai ilmu langsung?” Dr Ala’ menimbulkan persoalan. Memecahkan kesunyian. Aku terkejut, begitu juga seluruh isi kelas. Dr Ala’ nak kata Khidir bukan bijaksana? Tak berilmu?

Aku lihat senyuman Dr Ala’ ketika itu, dan aku yakin dia yakin kata-katanya benar.

“Tahukah apa yang pertama sekali Allah sebut apabila memperkenalkan Khidir ini?”

Kami diam tidak menjawab. Dr Ala’ pun membacakan satu potong ayat. Ayat pertama ketika Allah memperkenalkan Khidir kepada pembaca Al-Quran.

“Lalu mereka bertemu dengan seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat daripada Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu dari sisi Kami.” Surah Al-Kahfi ayat 65.

“Khidir sebenarnya, bukan bijaksana. Sebab ilmu Khidir bukanlah ilmu yang dicarinya sendiri. Bukan berdasarkan pengalaman. Bukan berdasarkan pemikiran. Khidir tidak berfikir. Dia hanya ‘bergerak’ berdasarkan apa yang telah ‘ditetap’kan. Sebab ilmu Khidir hakikatnya adalah ilmu Allah SWT secara langsung. Sebab itu Allah menyebut – dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu dari sisi Kami. Ilmu itu adalah yang kita kenali sebagai Ilmu Ladunni. Ilmu yang datang terus daripada Allah SWT. Atau pendek kata, Ilmu Allah itu sendiri. Yang tak terjangkau dek manusia.”

Ketika ini mata aku terbuka. Itu point pertama, dari tiga point yang belum disebut.

“Maka, segala keputusan Khidir di dalam peristiwa ini, bukanlah keputusan dia. Bukan terhasil dari pemikirannya. Bahkan sebenarnya, itu bukan keputusan seorang Khidir pun. Tetapi hakikatnya adalah keputusan Allah SWT. Lihat sendiri apa kata Khidir di akhir perjalanannya dengan Musa.”

Dan Dr Ala’ membaca: “dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemahuanku sendiri.” Surah Al-Kahfi ayat 82.

“Apa yang Khidir lakukan itu, hakikatnya bukan tindakan dia. Khidir hanyalah ibarat robot yang diprogramkan Allah SWT untuk melakukan itu dan ini. Sebab itu, apakah kamu pernah mendengar riwayat sohih akan kewujudan manusia seperti Khidir ini di zaman-zaman lain? Dia hanya wujud untuk Musa dalam perjalanan ini, dan tidak diketahui wujud baik sebelum itu mahupun selepas itu.”

Sekali lagi aku macam tersentak. Itu point kedua dari tiga. Dada berdegup kencang. Rasa teruja. Rasa macam Allah SWT telah membukakan satu lagi ilmu yang luas untuk diri ini.

“Dan dengan kisah Khidir, Allah hendak mendidik kita untuk bersabar dengan keputusan-keputusanNya. Sebab itu, isu perjalanan Khidir dengan Musa, hakikatnya adalah isu BERSABAR DENGAN KEPUTUSAN ALLAH SWT. Tidakkah kamu melihat, apakah perjanjian utama mereka di dalam perjalanan ini?”

"Musa berkata kepada lelaki itu(Khidir): Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu? Dia menjawab: Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu? Musa berkata: Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai seorang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusan pun. Dia(Khidir) berkata: Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apa pun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu.” Ayat 66-70 Surah Al-Kahfi.

Dan lengkaplah tiga point yang ditinggalkan di awal cerita tadi.

Keputusan Allah, dan bersangka baik kepadaNya.

Dr Ala’ memberitahu bahawa, kisah Khidir dan Musa adalah untuk menunjukkan bagaimana Allah SWT dalam membuat keputusan.

“Apa-apa musibah yang melanda itu, hakikatnya baik untuk kita.” Itu point yang paling penting yang diberikan Dr Ala’ kepada kami.

Kisah Khidir adalah buktinya. Apabila semua yang dilakukan itu, hakikatnya mempunyai sebab. Tuan punya perahu, perahunya tidak lagi dirampas kerana bocor. Dan bocor itu boleh dibaiki dan dia masih boleh berniaga dengan perahunya lagi. Ibu bapa yang kehilangan anak, keimanan mereka terselamat, dan mereka takkan dicampak ke neraka Allah nanti. Dua anak yatim yang dibantu, memang akan terjaga hartanya sampai mereka dewasa nanti.

Ada perkara itu, Allah berikan yang pahit dahulu. Perahu bocor, anak mati. Ada perkara, Allah berikan terus-terus nampak baik. Bina dinding yang hampir roboh. Tetapi kesimpulannya, semua itu akan menghala kepada kebaikan.

“Pokoknya, kita perlu bersabar, dan bersangka baik dengan keputusan Allah SWT. Tidakkah kita belajar bahawa, manusia yang tidak mampu bersabar, adalah manusia yang rugi?”

Kami tersentak sekali lagi. Eh? Kita belajar daripada mana?

“Lihatlah Musa, bagaimana dengan ketidak sabarannya, dia terpaksa berhenti dari mengikuti Khidir, sedangkan kalau dia bersabar, mungkin lebih banyak lagi hikmah yang akan dibukakan kepadanya.” Dr Ala’ tersenyum. Kami akhirnya memahami.

“Orang-orang yang bersabar, dan sentiasa bersangka baik dengan Allah SWT, mereka takkan terganggu dengan musibah-musibah yang melanda mereka. Kerana mereka tahu, Allah SWT hanya mahukan yang baik-baik sahaja.”

Penutup: “Aku ceritakan ini, agar kamu membuka fikiranmu.”

Dr Ala’ kemudian berkata:

“Ilmu Allah itu, memang takkan terjangka oleh kita. Apa kata kita letakkan sepenuhnya kepercayaan kita, kepada Allah SWT Yang Maha Mengetahui Segala-galanya itu?”

Itulah pointnya dinyatakan jenis ilmu Khidir. Ilmu Ladunni. Bukan Ilmu manusia. Tetapi Ilmu Ilahi. Tak sama ilmu manusia, dengan ilmu Ilahi.

“Musa telah tiada. Tetapi kisah itu kekal hingga ke hari ini. Sebab pengajaran di dalam kisah itu, hakikatnya untuk kita. Maka perhatikanlah. Aku ceritakan ini, agar kamu membuka fikiranmu. Kalau kita melihat ini sekadar tarikhi(sejarah), kamu takkan sampai kepada apa yang aku sampaikan kepada kamu hari ini.”

Aku rasa puas.

Indah sungguh Al-Quran. Indah sungguh ilmu Allah SWT.

Sumber: Whatsapp group

Tazkirah : Tafsir Surah Sod (Ayat 71-72)

Tazkirah : Tafsir Surah Sod (Ayat 71-72)

-Kekuatan Sebenar Manusia-

Kalau ditanya kepada kanak-kanak, apakah yang dimaksudkan dengan negara maju?

Kanak-kanak Malaysia hari ini mungkin dengan riangnya menjawap,

"Ada bangunan tinggi-tinggi, ada train macam LRT, kereta semua lawa-lawa, guna handset touch scrin, tablet dan lain-lain."

Adik besar nanti nak jadi apa?

"Doktor. Engineer. Arkitek. Artis."

Sebab apa?

"Nanti banyak duit. Baru best."

Tapi berbeza dengan suatu zaman di Madinah dulu.

Bilamana seorang ulamak terkenal bergelar Imam Ahmad, berjalan di sebelah sebatang pokok. Tiba-tiba dia mendapati ada beberapa orang budak sedang bergayut, bermain di atas pokok itu. Imam Ahmad terus menegur,

"Hai anak-anak, jangan bermain di atas, nanti jatuh. Cedera."

Dengan riangnya mereka berkata,

"Kalau kami jatuh, kami saja yang cedera. Tapi kalau Tuan Sheikh jatuh, seluruh umat akan cedera."

Umur yang sama, tapi manteliti yang jauh berbeza.

-------------------
Ayat 71 dan 72 Surah Sood ini, nak ceritakan kepada kita sebuah peristiwa yang besar dan agung.

Walaupun diyakini ramai yang sudah tahu, hafal dan hadam. Tapi ramai yang 'miss' hakikat agung dalam cerita ini.

Simple saja.

Adam dibuat dari tanah. Dan apabila dah lengkap ciptaan, Allah tiupkan Roh lalu para malaikat pun terus bersujud kepada Adam.

Ayat ini nak membawa sebuah hakikat bahawa, Adam bila sempurna anggota jasadnya dibentuk daripada tanah, dia tidak membawa apa-apa makna dan harga.

Tapi..

Setelah Allah tiupkan Roh (yg tersimpan di sisi-Nya) ke dalam jasad itu, barulah para malaikat di langit terus bersungkur sujud kepada Adam, sebagai tanda hormat.

Jadi kedua ayat ini menjadi bukti bahawa, elemen ROH itulah yang menjadi punca seluruh malaikat sujud kepada Adam.

Di situlah terletaknya kemuliaan manusia.

Yaitu "ROHnya"

Jadi kalau kita pan dang manusia, jangan kita pandang sepertimana iblis memandang manusia. Iblis kata apa?

"Err, tanah. Jijik. Hina."

Dia fokuskan pada tanah, hina.

Tapi, pandanglah kita bilamana dimasukkan ROH yang tersimpan di sisi Allah yang mulia, semua Malaikat di langit tunduk, hormat pada kita manusia.

Jadi hebat manusia adalah pada aspek Roh dalam badannya. Di situlah tempat pembangunan diri manusia yang asli.

Walaupun manusia terbahagi dengan 3 fakulti. Roh, akal dan jasad. Tapi ketiga-tiga fakulti itu tidak sama kekuatannya.

Ayat ini bukti yang paling jelas bahawa Allah lebihkan pada bahagian ROH. Kekuatan roh inilah yang perlu kita bangunkan dan pelihara kesuciannya.

Tapi, bila mana melihat keliling kita hari ini. Suasana seolah-seolah mendidik kita, bahawa elemen roh itu tidak ada.

Semua orang fokus pada jasad dan akal saja. Buktinya kita pun boleh lihat sendiri iklan-iklan di tv, di internet, majalah dan suasana masyarakat.

Masing-masing nak luruskan rambut, cerahkan muka, bau badan wangi, pakain 'branded', style, fesyen itu ini. Gajet saja cecah ribuan. Remaja-remaja sibuk belajar, sana sini, tusyen dua tiga tempat, untuk ditumpahkan dalam dewan periksa semata. Berputar situlah rutin harian hidup kita.

Kita hidup di zaman di mana manusia sanggup buat apa saja demi nampak hebat pada mata orang. Hidup terpenjara pada "apa orang kata".

Habis semua benda buat untuk tunjuk pada orang. Na'udzubillah.

Kita hebat dari sudut 'form', tidak dari sudut 'substance'.

Bilakah kita serius meneliti hati dan rohani kita bagaimana?

Sedangkan mulianya kita, sehingga seluruh malaikat yang infinity itu tunduk hormat pada kita sebab Roh yang Allah beri istimewa dari sisiNya.

Kita sibuk menghias badan, sibuk mengurus akal, sedangkan hati kita sedang demam, sedang koma, kita tak sedar.

Umpama kita beli buah, kita nilai pada kulit luarnya saja, tak ambil peduli dalamnya buruk ke, masam ke.

Quran jarang baca, solat tinggal, solat jemaah tak minat, masjid jauhi, majlis ilmu tak pergi.

Yang ramainya di mana?

Pasar, supermake t, shopping mall, stadium, pusat hiburan.

Justeru, ulama' tafsir menyebut,

"Siapa yang mengabaikan aspek Rohi dalam hidupnya, beerti hinalah dia seperti tanah yang iblis sebut pada awalnya. "

Tafsiran yang lainnya adalah,

"Orang yang mengabaikan aspek rohi ini beerti dia setuju dengan pengiktirafan iblis bahawa manusia itu daripada tanah dan hina. Justeru iblis berminat pada dirinya dan menemaninya sepanjang kehidupan."

"Bagi orang yang sibuk membangunkan roh dan jiwanya, malaikat seluruh alam akan hormat kepadanya dan bersama menemani menjaganya sepanjang hidupnya."

Jadi marilah kita jelous dengan rohani seseorang, yaitu imannya. Hubungannya dengan Allah. Manis dalam ibadah. Bukan jelous dengan pakaian orang, dengan wajah orang, atau harta seseorang. Itu semua tak bermakna di sisi Allah. Sikit pun Allah tak pandang. Tapi apabila kita balik bertemu dengan Allah kelak, yang nak selamatkan kita bahagia selama-lamanya adalah 'Qalbun Saleem'. Ya'ni rohani atau dalaman jiwanya yang bersih, terpelihara dan sihat.

Siapa dalam kalangan kita yang tidak kenal Bilal Bin Rabah r.a, seorang hamba abdi berkulit hitam, kepala botak dan tebal bibirnya.

Tapi Rasulallah pernah memanggilnya dan berkata,

"Wahai Bilal, aku mendengar bunyi tapak kaki kamu dalam syurga."

Subhanallah.
Bilal sebelum Islam seorang hamba dipandang hina, tapi setelah Islam dibina rohaninya sehingga dia wafat sebagai seorang Gabenor di Syria.

Marilah kita jadikan pembangunan Roh ini, satu agenda besar dalam hidup.
Dengan itu kita akan terus mulia,terpelihara dan menjadi manusia yang sebenar insyaAllah.

Wallahua'lam...

Sumber : whatsapp group

Wednesday, 29 January 2014

Hamasah itu membezakan

"Minta maaf sangat-sangat. Tapi saya rasa saya tak layak"

"Saya rasa perlu berikan tugas dakwah ini kepada yang lebih berilmu dari saya"

"Saya tidak boleh beri komitmen. Carilah orang lain "

Respon-respon begini sudah sebati buat mereka yang berusaha mencari pelapis-pelapis dakwah. Sangat mengecewakan buat mereka yang tiada kekuatan mental. Tanpa berbekalkan tawakkal dan rasa kebergantungan kepada Allah, maka sesiapa pun akan merasai simptom-simpton futur apabila diuji.

HAMASAH ITU MENJADIKAN SEORANG TUA BERJIWA MUDA. TANPANYA SEORANG PEMUDA TIDAK JAUH BEZA DENGAN SEORANG TUA

 Hamasah ( Gelora, Semangat ) adalah keistimewaan semua yang bergelar pemuda. Disebabkan itu kita dapat lihat apabila ada sahaja aktiviti atau program, pemudalah yang paling bersemangat dan kreatif!

Inilah aura pemuda. Seorang pemuda berada dalam satu fasa kehidupan di mana segalanya dilihat terlalu realistik. Pemuda juga cenderung menjadi orang yang optimistik.

 Berbeza pula dengan golongan yang lebih berumur dimana mereka kebanyakannya lebih memilih untuk berada di dalam " comfort zone ". Hari-hari mereka dipenuhi dengan agenda yang dirasakan bersifat kedewasaan. Memilih untuk bermain dan berinteraksi dengan anak-anak dan ahli keluarga, sibuk memenuhkan isi rumah, serta membelek naskhah tabloid.

Pemuda selalunya suka berada di luar "mainstream" dalam usaha menjadikan hidup mereka istimewa dari orang lain.


HAMASAH ADALAH NILAI TAMBAH DALAM KEHIDUPAN PEMUDA YANG BERJUANG

Rasa tanggung jawab mungkin menjadi pencetus sebuah perjuangan yang didukung oleh seorang pemuda. Tetapi dengan hamasah, ia membantu pemuda untuk istiqamah dalam perjuangannya.

Secara prinsipnya manusia lebih mudah melakukan seuatu yang dia suka. Hamasah ini menjadikan kita suka untuk melakukan sesuatu kerja. Datanglah sang ribut yang menduga, mahupun panas terik yang membuat kulit basah dengan rembesan keringat, segala-galanya tidak menggugat semangat dan keazaman pemuda.

Inilah deifinisi pemuda, seorang manusia yang hidup dalam rangka memaksimakan kudrat dan anugerah demi memenuhi cita. Tanpa aspek-aspek signifikan ini, apalah beza seorang pemuda dan tua. Mereka hidup, mereka makan dan mereka tidur. Sama sahaja. Cuma yang beza hanyalah susunan angka-angka usia.


SALURKAN HAMASAH ITU SECUKUPNYA, KE WADAH YANG BETUL

Jika kita lihat pada hiruk pikuk kota, pasti akan terserlah pemuda-pemuda dengan semangat mereka. Ada yang bersemangat untuk berlumba haram, bernyanyi, menari, tidak kurang juga yang membuat graffiti di dinding-dinding konkrit. Setiap 'stroke' dan warna punya makna tersendiri pada diri seniman muda. Semangat bukan?

Inilah natijah kepada hamasah yang tidak disalurkan ke wadah yang betul. Hamasah pemuda tidak mungkin dapat dieram dan biar diam dalam diri begitu sahaja. Ia mesti ditumpahkan. Persoalannya, wujudkah saluran buat mereka yang kurang kefahaman Islamnya?

Pemuda diseru untuk terus berada dalam kumpulan yang mensasarkan dakwah dan penyebaran ilmu kepada rakan-rakan yang kurang menerima fikrah islamiyyah. Walaupun tidak ada pendidikan formal dalam bidang agama, itu bukan alasan bagi mereka yang sudah ada kesedaran dan pertimbangan baik dan buruk mengikut neraca dan perspektif Islam untuk membantu.

Harus difahami, jika kita menunggu seseorang pemuda untuk mencukupkan ilmu dan akhlaq mereka, maka terbantutlah dakwah. Jika ada yang melamarmu untuk dikerahkan menjadi da'ie tentera Allah, walaupun diri terasa belum sempurna pertimbangkanlah.

Jangan mencari alasan untuk menutup sikap escapisme.

BERGERAKLAH DARI KAWASAN TEORI DAN KONSEP KE MEDAN PRAKTIKAL DAN APLIKASI

Satu perkara yang biasa bila pemuda menyuarakan pendapat, cadangan dan penampah baikkan. Tetapi menjadi luar biasa bila pemuda itu sendiri yang melaksanakan agenda mereka.

Senario biasa kita lihat di kampus-kampus pengajian ada sahaja suara-suara yang mengkritik dan cuba menambah baik. Tetapi hakikatnya berapa ramai dari mereka yang benar-benar ikhlas ingin melihat persatuan-persatuan khususnya yang bergerak atas nama Islam, lebih efektif dan baik? Dan tidak kurang mereka yang sekadar bernada sumbang dan lebih berniat memperlekehkan. Kritikan yang membina bagus dan perlu, tetapi marilah kita menyumbang idea dan tenaga.

Datangkanlah solusi!


Kesimpulannya, para pemuda ayuh bangkitkan semula api hamasah yang sudah terpadam. Kita masih ada masa untuk melakukan perubahan. Jangan biarkan usia muda kita dengan sesuatu yang bakal dikesalkan dengan tindakan yang kita buat dan tindakan yang kita tidak buat.

Kitalah pemuda Islam yang dipenuhi hamasah.
Infiruu!


Friday, 6 December 2013

Titipan buat adik-adik SEPINTAR

Bismillahirrahmanirrahiim

Serasa sudah lama hati ini merindui.
Rindu pada bau tanah yang tertabur bunga-bunga tarbiyyah.
Rindu pada angin yang terbias zarah-zarah sakinah
Rindu pada dinding-dinding bisu yang menjadi saksi seribu satu ragam kita
Rindu pada insan-insan di 'penjara' terindah itu
Adik-adik yang akak rindui
Detik-detik bersama kalian adalah detik yang sukar terpadam dalam ingatan
Sederet episod  yang banyak memberi erti pada diri

Adikku
Hidup disana bukanlah sentiasa indah dan senang.
Kerana itulah namanya perjuangan
Kau tidak sentiasa menang
Kau terkadang lelah, terkadang rebah
Tapi tidakkah kau lihat pada garis-garis awan
Yang menguntum senyum pada setiap keluhanmu
Tidakkah kau lihat pada sinaran bintang-bintang
Yang terus bersinar indah pada setiap tangisanmu

Jangan adikku.
Jangan kau rasa ditertawakan mereka atas apa yang menimpamu
Tetapi yang harus kau ingat
Adalah keindahan yang tersembunyi disebaliknya
Ada secoret ingatan dan tarbiyyah dari yang Maha Esa
Khusus untukmu

Teruskanlah adikku
Teruslah kau taburi debu-debu permukaan bumi itu dengan harum tarbiyyah
Teruslah kau biaskan cahaya cinta pada Illah
Teruslah suburi taman-taman ilmu itu dengan akhlak islamiyyah
Teruslah kau kukuhkan ukhuwwah antara kalian
Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara

Kepada generasi LOX
Selamat datang ke alam pasca jeriji terindah SEPINTAR
Selamat datang ke alam yang penuh ujian
Semoga antara kita tidak ada yang terkandas dalam medan praktikal
Medan yang mana Islam itu akan diuji secara hands-on
Kini, pengisian rohani secara realitinya tidak lagi semudah di sana
Jika kau mahukan hati yang tidak kosong
Maka isilah dengan ilmu-ilmu yang selepas ini kau perlu cari dan gali
dengan inisiatif sendiri
Kini, tiada lagi BI'AH SOLEHAH yang memagari
cuma tinggal HIDAYAH yang melindungi
Maka marilah kita saling mendoakan

Untuk adik-adik SUPERB
Selamat mentadbir adik-adik dengan penuh amanah
Ingatlah tanggungjawab sebagai abang-abang dan kakak-kakak
Pada dirimu akan tersemat nametag 'Qudwah'
Engkau bakal diperhatikan dan dinilai oleh adik-adikmu
Mahukah engkau tinggalkan sebaris nama SUPERB yang tak bermakna?
Atau kau bangunkan satu legasi yang namanya takkan dilupa
Pilihan kini ada dalam halaqah hati-hati kalian
Wala' ( patuh )lah pada pimpinan
Dan akurlah pada keputusan yang di SYURA kan
Bersatu hatilah membangunkan jiwa-jiwa insan

Buat penerus perjuangan BADAR
Bekerjalah anda kerana Allah
Selalu sahaja nanti usahamu dianggap remeh dan picisan
Perjuangan mungkin terhalang dek tohmahan
Walau apapun inilah medan kita rakus mencari pahala
Hatimu akan menjadi besar, jiwamu bakal jadi hebat
Jika benar Islam yang kau perjuangkan
Rancanglah pembangunan jiwa-jiwa insan
Keluarlah dari kelompok jumud mahupun liberal
Perkasakan majlis-majlis Ilmu
Dekatilah mad'u (orang yg didakwah) dengan penuh kelembutan
Jadikan Al-Qudisiah itu sarang buat perindu-perindu Al-Jannah

Moga-moga titipan ini jadi bukti
Kerinduan kami yang tidak pernah sunyi

Salam ingatan kakakmu,
NB (ELVES 0812)
3 Safar 1435 Hijrah


Thursday, 21 November 2013

bingkisan hati di bumi Al-Amin

Inilah perjalan 10 hati hati yang penuh hamasah. Dalam menjayakan sebuah amanah

Kem Pembentukan Sakhsiyyah Khalifah Muda ( The Young Caliph Camp 1.0 2013 )

Segalanya bermula dengan ajakan seorang sahabat. Mulanya seperti ajak-ajak ayam, namun Allah mengatur peristiwa-peristiwa ini dengan masya Allah, cantik dan sarat mesej tarbiyyah buat hati yang kian kegersangan. 

Di surau Al-Amin inilah hati-hati kami terikat dengan satu perjuangan. Mungkin terlihat kecil tapi hanya kami yang tahu, dan Allah lebih mengetahui. Aku dipertemukan semula dengan sahabat-sahabat seperjuangan di SEPINTAR. Mencambahkan mahabbatillah. Dan dipertemukan pula dengan 5 sahabat baru yang subhanallah, hadirnya mereka sebagai wasilah mesej tarbiyyah dari Allah. 

Ya, terasa bagai diri mendapat perhatian eksklusif dari Allah. 

Mereka jujur biarpun hakikatnya pahit. Tidak langsung menyalahkan sesiapa, tetapi menyandarkan satu-satu kesalahan itu pada diri sendiri. Menambahkan qudwah hasanah yang sedia tertanam dalam peribadi mereka.

Katanya, dirinya kurang muwasaffat tarbiyyah. Bila dirasakan ada lakunya yang terkeluar dari daerah sakhsiyyah yang tsiqah

Kata-kata yang semudah itu laju mencengkam jiwa. Mendera nafsu yang membuai leka. Mengerah akal yang keliru dengan terlalu banyak pertimbangan

kata seorang lagi, tetaplah berpegang dengan kemuliaan, Allah pasti menurunkan pertolongannya. 

Tetapi yang pasti aku paling terkesan dengan itqannya hamba Allah ini menjaga amanahnya. Amanah kalam Allah yang sudah dia pasakkan dalam ingatan. Semoga Allah beri kekuatan agar dapat pula terpasak di atas bumi ini

Allahu ya Allah, walau begitu banyak syabab yang mengecewakan aku untuk melihat Islam ini dibawa oleh anak-anak muda  dengan hamasah semangat perjuangan mereka. Kau hadirkan cukup beberapa hamba-hambamu dari kalangan pemuda Islam di bumi ini agar aku yakin bahawa agama ini sentiasa ada pewarisnya

Dalam kem ini, aku lebih banyak menerima dari memberi

Allah beri aku kesempatan untuk duduk dan memerhati dari spektrum warna yang berbeza walau hadirnya ia dari cahaya yang melalui prisma yang sama. 

Ya Allah, izinkan aku belajar dari insan-insan yang sarat dengan qudwah, qawiy lagi amiin. 

Ya Allah beri aku kekuatan menerima teguran atas kesilapan dan kekurangn diri

Ya Allah, beri aku peluang untuk mencintaiMu. 

Ya Allah, beri aku redhaMu


ولمست حكمة ونور بيانه  

في سيرة المختار في إيمانه
Dan aku sentuh hikmahNya dan belai kasihNya
Dalam sirah mereka yang terpilih imannya

Nadhirah Baharin
Bingkisan hati di bumi Al-Amiin
21112013 2305

Friday, 13 September 2013

Zarah-zarah Sakinah



Sakinah
Nama itu sering terdengar dibawa desir angin
Wajah itu sering terpapar di layar minda
Mudah mencorak kuntum senyum pada hati yang kesedihan
Mampu menarik lesu dari jiwa yang kelalaian
Pada dirinya terbias zarah-zarah Sakinah

Tetapi, dia juga insan biasa
Terkadang jiwanya disengat bisa
Ruhnya ketandusan
Cabaran kini bermula
Dugaan Allah tiba
Tanda kasih dan cinta pada hamba


Kita masih punya banyak taklifan 
Sedang masa kian kesuntukan
Pujuklah irama jantung dengan Al-Quran
Bangkit bersama kita hapus kefuturan
Binalah bersama bangunan kekuatan
Kukuhkanlah bersama molekul ukhuwwah persaudaraan
Bersabarlah dan teruskanlah tebarkan
Zarah-zarah Sakinah 

Biar kadang kita lelah
Biar kadang kita rebah
Illah kita Allah
Bukan sifatNya mengecewakan seorang hamba

Doakan aku disini
Kerana diri ini lebih memerlukan sesuntik kalimah
Buat penyegar Iman dan taqwa